Apresiasi Kesigapan Tokoh Agama Kawal Kondusivitas Pasca Pemilu 2024

0 0
Read Time:3 Minute, 55 Second

Oleh : Aulia Rachma

Pemilihan umum merupakan momentum penting dalam kehidupan demokrasi sebuah negara. Namun, pasca pemilu sering kali menjadi periode yang rentan terhadap konflik dan ketegangan politik. Di tengah dinamika yang mungkin memanas pasca pemungutan suara, tokoh agama memainkan peran yang sangat penting dalam menjaga stabilitas dan kondusivitas masyarakat. 

Menjaga stabilitas dan kedamaian menjadi tantangan utama bagi sebuah negara. Di tengah dinamika politik yang mungkin memicu ketegangan, peran tokoh agama menjadi krusial dalam menjaga situasi tetap kondusif. Dengan berbagai strategi dan keterlibatan aktif, tokoh agama dapat menjadi garda terdepan dalam memelihara kerukunan antar umat dan menghindari gesekan yang dapat memicu konflik.

Dengan kesigapan tokoh agama dapat mengambil langkah-langkah proaktif untuk mencegah potensi konflik dan memperkuat kerukunan antarumat beragama. Direktur Binmas Polda Metro Jaya, Kombes Badya Wijaya mengapresiasi para habib dan ulama yang ikut berperan menciptakan kesejukan selama pemilu.

Tokoh agama Habib Ali bin Abdurrahman Al Habsyi, Habib Zindan bin Novel, Habib Ahmad bin Novel dan sejumlah tokoh penting lainnya menghadiri kegiatan Kasatbinmas Polres Jakarta Pusat. Habib Alin bin Abdurrahman Al Habsyi mengatakan pihaknya akan selalu mendukung tugas kepolisian untuk menjaga situasi Kamtibmas yang kondusif serta mengajak seluruh masyarakat untuk berbuat kebaikan serta berupaya dan menjaga situasi kamtibmas agar tetap aman kondusif karena Polda Metro Jaya sebagai pemandu keamanan dan ketertiban terutama saat pelaksanaan dan Pasca Pemilu 2024.

Tokoh agama memiliki akses yang unik dan pengaruh yang kuat terhadap umatnya. Melalui khutbah, ceramah, atau media sosial, mereka dapat menyebarkan pesan-pesan damai, toleransi, dan penghormatan terhadap perbedaan. Dengan memberikan contoh dan mengingatkan umatnya akan pentingnya menjaga kedamaian, mereka dapat mempengaruhi sikap dan perilaku masyarakat secara positif.

Tokoh agama dapat memfasilitasi dialog antarumat beragama untuk memperkuat kerukunan dan saling pengertian. Melalui forum maupun dakwah, perbedaan pendapat bisa didiskusikan secara damai dan solusi yang memihak pada kepentingan bersama dapat dicari.

Para Kyai yang tergabung dalam Forum Komunikasi Kyai Kampung Kab. Ngawi menyerukan pesan perdamaian demi persatuan dan kesatuan bangsa pasca pemungutan suara Pemilu 2024 dan menolak hak angket.  Anggota Forum Komunikasi Kyai Kampung Kab Ngawi, Kyai Abid mengatakan bahwa Pemilu adalah hajatan pesta demokrasi untuk mewujudkan cita-cita bangsa dan menekankan peran strategis tokoh agama dalam mendinginkan suasana dan mencegah terjadinya perpecahan.

Para kyai yang tergabung dalam Forum Komunikasi Kyai Ngawi juga menekan bahwa menolak hak angket dan menghindari tindakan yang melanggar hukum untuk menjaga persatuan dan kesatuan serta keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Kepentingan bangsa dan negara harus selalu berada di atas kepentingan individu, golongan, suku, ras dan bahkan kepentingan partai politik. Dengan mengedepankan rasa hormat, toleransi dan persatuan, Indonesia dapat melewati momen penting yaitu terlaksana Pemilu dengan damai dan bermartabat. Masyarakat perlu diingatkan agar perbedaan politik tidak menyebabkan perpecahan dan permusuhan antar kelompok.

Dialog antarumat beragama merupakan sarana efektif untuk memperkuat kerukunan dan mengatasi mispersepsi atau ketegangan yang mungkin muncul pasca pemilu. Tokoh agama dapat memfasilitasi forum-forum dialog ini, di mana umat dari berbagai agama dapat bertemu, berdiskusi, dan saling memahami. Dengan demikian, kesalahpahaman dapat diminimalisir, dan kebersamaan dalam keberagaman dapat diperkuat.

Tokoh agama memiliki peran dalam memberikan pendidikan agama yang mengedepankan nilai-nilai perdamaian, keterbukaan, dan toleransi. Melalui madrasah, sekolah agama, atau serangkaian program pendidikan, mereka dapat membentuk generasi yang menghargai perbedaan dan siap menjaga kedamaian dalam masyarakat yang multikultural.

Timbulnya berbagai konflik kepentingan jika tidak dikelola dengan baik maka dia bisa menjadi sesuatu yang merugikan kita bersama dalam upaya untuk mewujudkan kota ini dengan tetap menjaga keharmonisan dalam keberagaman tersebut diperlukan upaya untuk menanamkan Kesadaran sikap toleransi prinsip kesetaraan dan memandang perbedaan sebagai anugerah Tuhan yang mesti terus dijaga.

Wadah silaturahmi dan dialog antar tokoh agama dan masyarakat bertujuan untuk mempererat persaudaraan dan merawat kerukunan serta berbagai jaringan inspirasi dan sosialisasi kebijakan pemerintah kepada para tokoh agama dan tokoh masyarakat. Hal ini berguna untuk terus menjaga nilai-nilai toleransi dan pemeliharaan kerukunan umat beragama melalui berbagai kebijakan diantaranya penguatan moderasi beragama dan peningkatan kapasitas forum kerukunan umat beragama.

Kerja sama antara tokoh agama, pemerintah, dan pihak terkait lainnya merupakan kunci dalam menjaga kondusivitas pasca pemilu. Dengan berkoordinasi dalam perencanaan dan pelaksanaan program-program yang bertujuan untuk memperkuat kerukunan antarumat beragama, mereka dapat menciptakan lingkungan yang aman dan harmonis bagi semua warga negara. Selain itu, tokoh agama dapat mengimplementasikan program-program yang bertujuan untuk memperkuat kerukunan dan stabilitas sosial.

Dalam konteks pasca pemilu 2024, peran tokoh agama menjadi sangat penting dalam menjaga stabilitas dan kondusivitas masyarakat. Melalui pemberian pesan damai, fasilitasi dialog, mediasi konflik, pendidikan keterbukaan, dan kerja sama dengan pihak terkait, mereka dapat memainkan peran yang signifikan dalam memperkuat kerukunan antarumat beragama dan memastikan bahwa negara tetap stabil dan damai. Dengan kesigapan mereka, tokoh agama dapat menjadi pilar utama dalam menjaga persatuan dan kesatuan bangsa pasca pemilu.

)*Mahasiswa Universitas Terbuka

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
%d bloggers like this: